Rabu, 09 Mei 2012

Makalah KB Implan


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Keluarga yang berkualitas adalah keluarga yang sejahtera, sehat, maju, mandiri, memiliki jumlah anak yang ideal, berwawasan kedepan, bertanggung jawab, harmonis dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Program keluarga berencana mempunyai misi yang sangat menekankan pentingnya upaya menghormati hak – hak reproduksi dan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas keluarga. Sedangkan visi dari program keluarga berencana adalah memberdayakan masyarakat untuk membangun keluarga kecil berkualitas, menggalang kemitraaandalam peningkatan kesejahteraan, kemandirian, dan ketahanan keluarga, dan meningkatkan kualitas pelayanan KB dan kesehatan reproduksi.
Susuk disebut alat kontrasepsi bawah kulit, karena dipasang di bawah kulit pada lengan atas, alat kontrasepsi ini disusupkan di bawah kulit lengan atas sebelahdalam.
Bentuknya semacam tabung-tabung kecil atau pembungkus plastik berongga dan ukurannya sebesar batang korek api. Susuk dipasang seperti kipas dengan enam buah kapsul atau tergantung jenis susuk yang akan dipakai. Di dalamnya berisi zat aktif berupa hormon. Susuk tersebut akan mengeluarkan hormon sedikit demi sedikit. Jadi, konsep kerjanya menghalangi terjadinya ovulasi dan menghalangi migrasi sperma.
Pemakaian susuk dapat diganti setiap 5 tahun, 3 tahun, dan ada juga yang diganti setiap tahun. Penggunaan kontrasepsi ini biayanya ringan. Pencabutan bisa dilakukan sebelum waktunya jika memang ingin hamil lagi.
Pada makalah ini yang akan dibahas lebih lanjut tentang KB implan adalah jenis, cara kerja, efektitas, keuntungan, kerugian, yang tidak boleh menggunakan KB implant, jadwal kunjungan.

1.2 Rumusan Masalah
1.  Apa pengertian dari KB implant ?
2. Apa saja jenis-jenis dari KB implant ?
3. Bagaimana cara pemasangan KB implant ?
4. Bagaimana cara pencabutan KB implant ?

1.3 Tujuan
Adapun Tujuan yang dapat kita ambil dari penyusunan makalah ini adalah agar mahasiswa mampu:
  1. Mengetahui pengertian tentang KB Implan.
  2. Mengetahui jenis KB Implan.
  3. Mengetahui Cara pemasangan KB Implan. 
  4. Mengetahui Cara pencabutan KB Implan.







BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Definisi
Implant adalah Alat kontrasepsi yang berbentuk kapsul kosong silastic (karet silikon) yang di isi dengan hormon dan ujung-ujungnya kapsul yang di tutup dengan silastic adhesive. (Keluarga Berencana Hanafi.2004:179)
2.2 Profil Implant
- Efektif 5 tahun untuk Norplant, 3 tahun untuk Jadena, indoplant dan implanon
- Nyaman
- Efek samping utama berupa perdarahan tidak teratur, perdarahan bercak dan amenorea
- Aman dipakai pada masa laktasi
(Prawirohardjo, 2003 : MK – 52)
2.3  Jenis Implant
  1. Norplant
Terdiri dari 6 batang silastik lembut berongga dengan panjang 3.4 cm dengan diameter 2.4 cm yang diisi dengan 36mg levonorgestel dan lama kerjanya 5 tahun.
  1. Implanon
Terdiri dari satu batang putih lentur dengan panjang kira – kira 40 mm, diameter 2 mm, yang diisi dengan 68 mg 3 – keto – desogestel dan lama kerjanya 3 tahun
  1. Jadena dan indoplant
Terdiri dari 2 batang yang diisi dengan 75 mg levonorgestel dengan lama kerjanya 3 tahun
2.4 Cara Kerja
  1. Lendir serviks menjadi kental
  2. Mengganggu proses pembentukan endometrium sehingga sulit terjadi implantasi
  3. Mengurangi transportasi sperma
  4. Menekan ovulasi
2.5 Efektifitas
  1. Angka kegagalan Norplant < 1 per 100 wanita per tahun dalam 5 tahun pertama
  2. Efektivitas Norplant berkurang sedikit setelah 5 tahun, dan pada tahun ke-6 kira – kira 2,5 – 3 % akseptor menjadi hamil
  3. Norplant – 2 sama efektivitasnya seperti norplant, untuk waktu 3 tahun pertama
2.6 Keuntungan Kontrasepsi
  1. Daya guna tinggi
  2. Perlindungan jangka panjang
  3. Pengembalian tingkat kesuburan yang cepat setelah pencabutan
  4. Tidak memerlukan pemeriksaan dalam
  5. Bebas dari pengaruh estrogen
  6. Tidak menggangu ASI
  7. Tidak mengganggu kegiatan senggama
  8. Klien hanya perlu kembali ke klinik bila ada keluhan
  9. Dapat dicabut setiap saat sesuai dengan kebutuhan
2.7 Keuntungan Non Kontrasepsi
  1. Mengurangi nyeri haid
  2. Mengurangi jumlah darah haid
  3. Mengurangi / memperbaiki anemia
  4. Melindungi terjadinya kanker endometrium
  5. Menurunkan angka kejadian kelainan jinak payudara
  6. Melindungi diri dari penyebab penyakit radang panggul
  7. Menurunkan angka kejadian endometritis
2.8 Keterbatasan
  • Tidak memberikan efek protektif terhadap PMS dan AIDS
  • Membutuhkan tindakan pembedahan minor untuk insersi dan pencabutan
  • Akseptor tidak dapat menghentikan sendiri pemakaian kontrasepsi ini sesuai keinginan sendiri akan tetapi  harus  pergi ke klinik untuk pencabutan
  • Dapat mempengaruhi  penurunan dan peningkatan berat badan
  • Memiliki  resiko (infeksi, hematoma,dan perdarahan)
  • Dapat menyebabkan perubahan pola siklus haid : spoting, amenore, hipermenore,dll.
2.9 Yang Boleh Menggunakan Implant
  1. Usia reproduksi
  2. Tidak memiliki anak ataupun belum punya anak
  3. Menghendaki kontrasepsi yang memiliki efektifitas tinggi dan menghendaki pencegahan kehamilan jangka panjang
  4. Menyusui dan belum membutuhkan kontrasepsi
  5. Pasca persalinan dan tidak menyusui
  6. Pasca keguguran
  7. Tidak menginginkan anak lagi, tetapi menolak sterilisasi
  8. Riwayat kehamilan ektopik
  9. Tekanan darah < 180/100 mmHg, dengan masalah pembekuan darah, atau anemia bulan sabit (sickle cell)
  10. Tidak boleh menggunakan kontrasepsi hormonal yang mengandung estrogen
  11. Sering lupa menggunakan pil

2.10 Yang Tidak Boleh Menggunakan Implant
  1. Hamil atau diduga hamil
  2. Perdaraham pervaginam yang belum jelas penyebabnya
  3. Benjolan / kanker payudara atau riwayat kanker payudara
  4. Tidak dapat menerima perubahan pola haid yang terjadi
  5. Mioma uterus dan kanker payudara
  6. Gangguan toleransi glukosa
  7. Penyakit jantung,hipertensi,diabetes mellitus.
2.11   WAKTU MULAI MENGGUNAKAN IMPLANT
  • Setiap saat selama siklus haid hari ke-2 sampai hari ke-7. Tidak diperlukan metode kontrasepsi tambahan.
  • Insersi dapat dilakukan setiap saat,asal diyakini tidak terjadi kehamilan. Bila di insersi setelah hari ke-7 siklus haid,klien jangan melakukan hubungan seksual,atau gunakan kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
  • Bila klien tidak haid, Insersi dapat dilakukan setiap saat,asal diyakini tidak terjadi kehamilan, jangan melakukan hubungan seksual,atau gunakan kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
  • Bila menyusui 6 minggu sampai 6 bulan pasca persalinan, Insersi dapat dilakukan setiap saat. Bila menyusui penuh klien tidak perlu menggunakan metode kontrasepsi lain.
  • Bila setelah 6 minggu melahirkan dan telah terjadi haid kembali, Insersi dapat dilakukan setiap saat, tetapi jangan melakukan hubungan seksual,atau gunakan kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
  • Bila klien menggunakan kontrasepsi hormonal dan ingin menggantinya dengan implant, Insersi dapat dilakukan setiap saat,asal diyakini tidak terjadi kehamilan, atau klien menggunakan kontrasepsi terdahulu dengan benar
  • Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan,implant dapat diberikan pada saat jadwal kontrasepsi suntikan tersebut. Tidak diperlukan metode kontrasepsi lain.
  • Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi nonhormonal (kecuali AKDR),dan klien ingin menggantinya dengan implant, Insersi dapat dilakukan setiap saat,asal diyakini tidak terjadi kehamilan.Tidak perlu menunggu hingga datangnya haid berikutnya
  • Bila kontrasepsi sebelumnya adalah AKDR, Implant dapat diinsersikan pada hari ke-7 dan klien jangan melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau gunakan metode kontrasepsi lain untuk 7 hari saja. AKDR segera dicabut.
  • Paska keguguran implant dapat segera diinsersikan.
2.12 Penapisan
Ó Tanyakan apakah klien telah mendapatkan konseling tentang prosedur pemasangan implant.
Ó Tanyakan tentang adanya reaksi alergi terhadap obat (anastesi local atau jenis antiseptic tertentu)
Ó Singkirkan kemungkinan adanya kehamilan
Ó Periksa kondisi kesehatan klien yang dapat menimbulkan masalah.
Ó Melakukan pemeriksaan fisik lanjutan bila ada indikasi dan meneliti kembali rekam medic





.
2.13 Alat dan Bahan






  1. Larutan antiseptik                               10. Alkohol 70%
  2. Duk steril                                            11. Sarung tangan
  3. Obat anestesi lokal/lidokain                12. Band ais plester
  4. Spuit 5ml                                             13. Pinset anatomi
  5. Trokar no.10                                        14. Perban
  6. Kapsul Implant                                   15. Water proof
  7. Kasa                                                    16. Tempat sampah di tutup plastik
  8. Skapel no 11/15                                  17. Larutan klorin 0.5 %
  9. Kapas                                                  18. Template
2.14 Cara Pemasangan
­Langkah 1
Meminta klien untuk membersihkan seluruh lengan yang dipasang implant dengan sabun.
Langkah 2
Cuci tangan dengan air sabun,keringkan dengan handuk atau kain bersih
Langkah 3
Atur alat dan bahan-bahan sehingga mudah dicapai. Hitung kapsul untuk memastikan jumlahnya.
Langkah 4
Gunakan sarung tangan dengan benar
Langkah 5
Melakukan antiseptik pada daerah pemasangan

Langkah 6
Memasang kain penutup (doek) steril atau DTT di sekeliling lengan pasien.

 
Langkah 7
Suntikkan anastesi local dengan benar
­

Langkah 8
Menguji anastesi sebelum melakukan insisi pada kulit
­Langkah 9
Membuat insisi dangkal pada kulit selebar kurang lebih 2 mm.
­Langkah 10
Memasukkan trokar dengan benar





Langkah 11
Memasukkan kapsul dengan benar


Langkah 12
Melakukan perabaan perabaan pada kapsul yang telah terpasang



Langkah 13
Menekan tempat insisi dengan kasa untuk menghentikan perdarahan (kalau ada)
­Langkah 14
Mendekatkan tepi luka dan menutupnya dengan plaster.
­Langkah 15
Memasang pembalut tekan
Langkah 16
Beri petunjuk pada klien cara merawat luka
Langkah 17
Lakukan proses dekontaminasi
­Langkah 18
Melepaskan sarung tangan
­Langkah 19
Cuci tangan dengan sabun dan air  kemudian keringkandengan handuk atau kain bersih
­Langkah 20
Buat rekam medik, lakukan pencatatan pada buku register/catatan akseptor
­Langkah 21
Observasi klien selama 5 menit sebelum mengijinkan klien pulang.

2.15 Jadwal Kunjungan Kembali ke Klinik
Ibu yang memakai implant dianjurkan kembali periksa bila ditemukan hal – hal sebagia berikut :
1.      Amenorea yang disertai nyeri perut bagian bawah
2.      Perdarahan yang banyak dara kemaluan
3.      Rasa nyeri pada lengan
4.      Luka bekas insisi mengeluarkan darah atau nanah
5.      Ekspulsi dari batang impalant
6.      Sakit kepala yang hebat atau penglihatan menjadi kabur
7.      Nyeri dada hebat
8.      Dugaan adanya kehamilan
2.16 Pencabutan Implan



Peralatan yang diperlukan untuk setiap pencabutan adalah sebagai berikut .
Ó Meja periksa untuk tempat tidur klien.
Ó Penyangga lengan atau meja samping.
Ó Sabun untuk mencuci lengan.
Ó Kain penutup operasi steril (bersih) yang kering.
Ó Tiga mangkok steril atau DTT (satu untuk larutan antiseptic, satu tempat air mendidih atau steril yang berisi kapas bulat untuk membersihkan bedak pada sarung tangan dan satu lagi berisi larutan Klorin 0,5% untuk dekontaminasi kapsul yang telah dicabut).
Ó Sepasang sarung tangan steril/DTT.
Ó Larutan antiseptic.
Ó Anestesi local (konsentrasi 1% tanpa epinefrin).
Ó Tabung suntik (5 atau 10 ml) dan jarum suntik dengan panjang 2,5 – 4 cm (nomor 22).
Ó Skalpel (pisau bedah) nomor 11.
Ó Klem lengkung dan lurus (mosquito dan Crile).
Ó Band aid atau kasa steril dengan plester.
Ó Kasa pembalut.
Ó Epinefrin untuk syok anafilaktik (harus selalu tersedia untuk keadaan darurat).
Langkah 1
Persilakan klien untuk mencuci seluruh lengan dan tangan dengan sabun dan air yang mengalir, serta membilasnya.
Langkah 2
Persilakan klien berbaring di tempat tidur, dengan lengan disangga untuk memudahkan pencabutan.
 
Langkah 3
Raba kapsul untuk menentukan lokasi pancabutan. (agar lebih mudah meraba kapsul, basahkan sedikit ujung jari dengan air sabun atau larutan antiseptik).

Langkah 4
Kemudian beri tanda pada kedua ujung setiap kapsul dengan menggunakan spidol.

Langkah 5
Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan. Kemudian pakai sarung tangan steril atau DTT.
Langkah 6
Usap tempat pencabutan dengan kasa berantiseptik.
Langkah 7
Setelah memastikan klien tidak alergi terhadap obat anestesi, isi alat suntik dengan 3 ml obat anestesi. Memasukan jarum tepat di bawah kulit pada tempat insisi akan dibuat, kemudian lakukan aspirasi untuk memastikan jarum tidak masuk ke dalam pembuluh darah. Suntikkan sedikit anestesi untuk membuat gelembung kecil di bawah kulit. Masukkan jarum secara hati-hati di bawah ujung kapsul pertama sampai lebih kurang sepertiga panjang kapsul (1 cm), tarik jarum pelan-pelan sambil menyuntikkan obat anestesi (kira-kira 0,5 ml) untuk mengangkat ujung kapsul.

Langkah 8
Pada lokasi yang sudah dipilih, buat insisi melintang yang lebih kurang 4 mm dengan menggunakan skapel. Jangan membuat insisi yang besar.


Langkah 9
Mulai dengan mencabut kapsul yang mudah diraba dari luar atau yang terdekat dari tempat insisi.
Langkah 10
Dorong ujung kapsul kea rah insisi dengan jari tangan sampai ujung kapsul tampak pada luka insisi. Saat ujung kapsul tampak pada luka insisi, masukkan klem lengkung (mosquito atau Crile) dengan lengkungan jepitan mengarah ke atas, kemudian jepit ujung kapsul dengan klem tersebut.

Langkah 11
Bersihkan dan buka jaringan ikat yang mengelilingi kapsul dengan cara menggosok-gosok pakai kasa steril untuk memaparkan ujung bawah kapsul.  

Langkah 12

Jepit kapsul yang sudah  terpapar dengan menggunakan klem kedua (gambar 20-34). Lepaskan klem pertama dan cabut kapsul secara pelan dan hati-hati dengan klem kedua (gambar 20-35). Kapsul akan mudah dicabut oleh karena jaringan ikat yang mengelilinginya tidak melekat pada karet silicon. Bila kapsul sulit dicabut, pisahkan secara hati-hati sisa jaringan ikat yang melekat pada kapsul dengan menggunakan kasa atau skapel.
Langkah 13
Cari kapsul berikutnya, gunakan teknik yang sama (Langkah 10 sampai 12) untuk mencabut kapsul berikutnya.




2.16RUMOR DAN FAKTA TENTANG KONTRASEPSI IMPLANT
  • Rumor    :Susuk dapat berpindah-pindah dalam tubuh klien.
fakta      :Susuk tidak akan berpindah pindah dari tempat insersinya, dan akan tetap berada di lokasinya sampai saatnya diangkat
  • Rumor     : Pemasangan susuk atau implant sangat sakit
Fakta       : Prosedur pemasangan selalu disertai pemberian anastesi lokal sehingga tidak akan timbul rasa sakit yang hebat
  • Rumor             :Susuk akan terpasang secara permanen
  • Fakta               :Susuk dapat dicabut setiap saat,sedangkan jadwal penggantiannya sesuai dengan jenis implant yang digunakan.
  • Rumor             :Susuk/implant tidak perlu diganti
  • Fakta               :Susuk perlu diganti secara berkala sesuai jenis implant yang digunakan.









BAB III
PENUTUP
3.1    KESIMPULAN
Implant adalah Alat kontrasepsi yang berbentuk kapsul kosong silastic (karet silikon) yang di isi dengan hormon dan ujung-ujungnya kapsul yang di tutup dengan silastic adhesive. Jenis – jenis implant seperti norimplan, implanon, jadena.  Dalam pemakaian implant, tidak semua wanita dapat menggunakan implant seperti wanita hamil, yang memiliki mioma, karena implant merupakan alat kontrsepsi yang mengandung hormone. Implant ini tidak dapat di pasang atau di cabut sendiri, memerlukan tenaga medis yang berkompeten.
3.2         SARAN
Dalam memasang implant di perlukan orang yang berkompeten dalam bidangnya, seperti bidan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh bidan dalam pemasangan implant adalah, teknik, steril, sebaiknya bidan yang akan memasang implant sudah melakukan konseling kepada ibu dan keluarga sehingga pilihan implant merupakan pilihan yang tepat untuk ibu dan keluarga, dan ibu mengetahui efek samping maupun keuntungan dari implant tersebut.







DAFTAR PUSTAKA
Hartanto, hanafi.2004.Keluarga Berencana dan Kontrasepsi.Jakarta:Muliasari
Prawirihardjo,sarwono.2010.Buku Panduan Praktis Pelayanan
kontrasepsi.Jakarta:Yayasan Bina Pustaka Prawirohardjo Sarwono
http://www.jnpk.or.id
 http://www.bkkbn.go.id
www.kbberkualitas.or.id/peningkatanprovide_index.html#1

1 komentar: